Beautiful of November
House Of Coffee Love
karya : Yayable


Seperti biasa mata aku memandang tepat ke arahnya, curi-curi aku melihat gerak gerinya, matanya penuh mempersonakan, rambutnya ikal terpacak sperti Aliff Aziz, kalau dia tersenyum ramai gadis cair dibuatnya.. Aku menghirup House Of Coffee yang aku beli pagi tadi di Coolblog.. Aku nikmati , lega.. Aku juga kurang pasti mengapa anak-anak remaja seperti aku gemar menelan benda alah ini.. yang pasti minuman ini mengenyangkan aku.. membuatkan aku tenang tapi aku tidak suka pada "bubble-bubble" nya , pelik rasanya.. Ahh tidak ku hirau minuman itu, hanya aku hiraukan jejaka tampan yang digilai ramai . Shahrin Mustafa, anak Datuk Ismail, tidak pasti kenapa aku benci sangat padanya. tapi apabila aku melihat wajahnya terdetik suatu perasan , entah tidak pasti aku nak ungkapkan perasaan ini nak kata benci pun tidak, cinta ? Oh memang tidak lah . Anak orang kaya seperti nya tidak akan pandang gadis sengket seperti aku.. Dia berasal dari kawasan Metropolitan anak-anak orang kaya, Tapi yang pasti ada sesuatu yang berbeza tentang anak Datuk ini, dia tidak seperti anak orang kaya yang lain.. Dia pendiam , tidak bersosial,tidak mempunyai teman, hanya bertemankan buku-buku sahaja, tapi sikap sombong tetap ada pada dirinya, anak orang kaya katakan .

Pernah sekali aku terlewat untuk ke kuliah, aku terlanggar dia, habis jatuh buku-buku aku, lagipun bukan salah aku nak langgar dia.. Terus sahaja aku dimakinya lalu dia menjeling aku.. perkataan maaf tidak langsung keluar dari mulutnya , terus dia berlalu pergi.
Begitu marah dia pada aku, Walhal aku yang jatuh dia langsung tidak memperdulikan aku.. Aku curi-curi memerhatikan dia, mata dia bertentangan dengan mataku.. Dia tersengih sendiri kepadaku.. Hairan aku dibuatnya.. dia gila ke apa, sekejap marah.. sekejap tersenyum.. Terus aku alihkan pandangan mata aku darinya.. Jantungku berdegup kencang.. Dia berlalu pergi..

Tiba-tiba meja ku dihentak dengan 2 cawan House of Coffee.. dia memperkenalkan diri
"Hai , saya Shahrin Mustafa, jurusan Account pelajar tahun 3 kolej ini," sambil menghulurkan tangan nya
lidah ku kelu tidak terkata, dia tersenyum padaku.. aku membalas senyuman dia, Arhh mengapa lidah ku kelu tidak terkata ini. 
"Awak tak nak kenalkan diri awak ? ," Aku tunduk malu , takut memandang wajahnya "Baiklah , kalau awak taknak jawab pertanyaan saya, saya panggil awak Cik Coffee," dia berlalu pergi sebelum sempat aku menjawab. "Haish mamat ni suka-suka panggil nama aku macam tuh," mengomol aku sendiri, tapi aku suka Cik Coffee ya .

Keesokkannya, sedang aku membelek buku yang baru aku pinjamkan dari perpustakaan, aku di kejutkan lagi dengan 2 cawan House Of Coffee , "Hai Cik Coffee , awak buat apa tuh," sapa Shahrin
"Kenapa awak marah sangat dekat saya bila saya terlanggar awak?," sapa aku berani 
" Hahaha ye ke saya marah awak ?," 
" Oh masa tu.. lupakan lah , saya selalu perasan yang awak selalu perhatikan saya, Kenapa awak perhatikan saya ?"
" Haa , saya.." lidah aku kelu , apa yang harus aku cakapkan ni
" Saya suka awak," lidah aku cepat melatah, Ya Allah apa yang aku cakap ni... merah muka nya
" Maafkan saya.. " Shahrin berlalu pergi , Ya Allah apa yang aku cakap ni, 

Dua tiga hari hidup aku terasa sunyi sebab dia tak muncul dalam hidup aku lepas kejadian itu.. Menyesal rasanya , aku bencikan dia tapi mengapa aku boleh berkata macam itu dekat dia, Adakah ini dinamakan cinta ? Adakah aku benar cinta kepada Shahrin Mustafa ? Aku menghempaskan tubuhku di katil hempuk aku,
" Kenapa aku bodoh sangat cakap macam tuh, Shahrin aku rindukan kau, senyuman kau, rambut kau ala Aliff Aziz tu" keluh aku sendiri .

Aku duduk di cafe kolej, di suatu sudut, aku terasa seperti ada mata yang memerhati gerak geri aku, Aku tidak selesa berada di situ, aku berlalu pergi sambil membawa bahan bacaan yang beratnya macam 1 tan.. 
Di bawah pokok yang sayu melambai padaku, seakan mengerti perasaan aku ketika itu, kicauan burung yang temani aku , 

"Hai awak boleh saya duduk?," lamunan ku tersentak dengan suara itu seperti aku kenali
Aku mengangguk 
" Awak tahu, saya sebenarnya tak percaya pada cinta, lepas dikecewakan dahulu, saya serik untuk bercinta, sekian lama saya menutup pintu hati saya untuk perempuan , saya jadi benci pada perempuan, 
" Tapi bila saya berjumpa awak, saya dapat rasakan sesuatu perasaan yang telah lama berkubur dalam hati saya, seperti awak memberi sinar baru dalam hidup saya... ," dia terdiam , aku hanya memandang tepat pada mata berkacanya 
" Nur Fahiya Binti Shamsul , sudikan awak menjadi pelengkap hidup saya ? Kerana saya ingin awak dalam hidup saya, saya ingin mencintai awak," 
Aku tersenyum sendiri, menganggukan kepala ku tanda setuju
" Saya, akan cuba jadi yang terbaik dalam hidup awak Shahrin, saya berjanji saya tidak akan tinggalkan awak, saya akan mencintai awak , kerana saya cintakan awak kerana Allah," 

Aku tidak bermimpi, ini yang aku impikan, jejaka tampan yang sombong kini milik aku , menjadi teman hidupku , bersama berkongsi 1 hati , Minuman Coffee yang kita kongsi bersama , kesukaan kita.. Kerana aku cinta kau...


Aku masih belajar untuk menaip , masih mentah , aku inginkan pandangan daripada yang lain, harap mengerti

Posted at 12:17:00 AM | 0 CintaBergerak

Welcome

Assalamualaikum, Yayable for the friendly calling.
"Every man needs a woman when his life's a mess , because just like the game of chess.The Queen protects the King"-EAMC



LOVE NOTES




Credits

Blogskin: Farrah Midori
Basecode: Speaking Bunny
Background : Farrah-MidoriEditor : Yayable


Past Time


Heart Chat Bubble